Wednesday, April 6, 2016

Mencari


"Doakan"
Itu kata-kataku
Menutup resah
Yang sentiasa mencuba
Untuk memperbaiki diri

"Aku belum cukup baik"
Bukan bermakna aku tidak mencari
Usaha tak henti
Membina taburan budi
Menyemai akhlak di hati

"Belum"
Aku jujur
Kututup rasa dengan tanggungjawab
Masih berat bahuku
Masih lemah langkahku
Maka kukatakan pada diri
'Sudah, berhenti
Meski bicaramu lahir dari hati
Tetapi mohon engkau sudahi
Dengan usaha berkali-kali
Doa yang tak henti
Meletak sepenuh pengharapan pada Ilahi'
-NFD, 6 April 2016-

Friday, May 29, 2015

Kebaikan Dibalas Dengan Kebaikan


Setiap kali berkunjung ke sebuah pasar, ibu saya akan membeli rempah-ratus dan bahan-bahan masakan yang lain dari sebuah gerai yang sama, ya, hampir setiap kali kunjungannya bermula atau berakhir di gerai tersebut.

Pabila diperhatikan, penjual di gerai tersebut gemar memberikan barangan percuma kepada para pembeli. Sebagai contoh, jika ibu saya membeli kacang tanah bungkusan besar (1kg), makcik tersebut akan memberi sebungkus sederhana kacang yang beratnya separuh daripada bungkusan yang dibeli oleh ibu saya, maka untuk hari itu, ibu memperolehi 1.5kg kacang tanah dengan harga 1kg. Paling kurang pun pemilik gerai tersebut akan memberi sebungkus dua kari atau beberapa ulas bawang. Begitulah rutin harian mereka, pembeli sentiasa mendapat barangan percuma, penjual pula mendapat pembeli baharu dan yang setia dari dulu.

Suatu hari, ketika itu saya dengan semangat berkobar-kobar ingin membuat kuih raya mencadangkan agar kami membeli kacang dari makcik tersebut. Walau bagaimanapun, hari itu hanya anaknya yang ada di sana, sekilo kacang yang dibeli pula tidak bertambah beratnya. Lantas saya memberitahu ibu saya, "Mom, kedekut ya anak makcik ni."

Dengan pantas ibu saya berkata "Kak, slow sikit suara tu", walhal saya rasa kami sudah jauh melewati gerai tersebut.

Saya masih tidak puas hati, setibanya kami ke dalam kereta, saya mengulang ayat yang sama, ya, dengan harapan kali ini ayah saya menyokong saya.
S: Mom, kedekut anak makcik tu

I: Tak baik cakap macam tu. Diorang pun cari rezeki juga.

S: Hish, makin kuranglah pembelinya tu nanti.

I: Jadi akak nak beli kat sana sebab mau barang free ja?

S: Nda la, kan mamanya selalu bagi barang free, tu la geram anaknya nda bagi, nanti pembeli lari.

I: Kak, orang datang balik bukan sebab mau free, tapi sebab kebaikan dorang tu.

S: Urm.. Ya la..

A: ..... (meneruskan pemanduan dengan berhati-hati, jika laju nescaya diberikan peringatan oleh ibu)

* S: Saya, I: Ibu (saya panggil Mom), A: ayah (saya panggil babah)
** Nda: Tidak, Mau: Mahu

Itulah family saya. Hanya satu ayat mampu mematahkan hujah saya. Ya, ayat yang perlu dicerna sebaiknya sebelum membuat sebarang konklusi.

Ya, mungkin anak penjual tersebut tidak mengetahui ataupun ingin meningkatkan keuntungan mereka pada hari tersebut, tetapi disebabkan kebaikan ibunya, para pembeli tidak putus datang membeli barangan mereka.

Kenapa? Mengapa?

Sebab secara semulajadi kita akan menyukai orang yang berbuat kebaikan kepada kita. Maka jangan hairanlah konklusi singkat seorang cik fitri pada awalnya tidak diterima untuk kes ini.

Hal ini demikian kerana....

Kebaikan itu ada kalanya tidak perlu dikongsi
Menceritakannya hanya untuk dipuji
Akan membuat si pelaku bangga diri

Kebaikan itu jika diberi dengan seikhlas hati
Ia akan menyentuh sanubari
Menyingkap kebaikan yang engkau miliki
Mencari ruang untuk membalasnya di kemudian hari



Friday, February 27, 2015

Waktu


Pepatah Arab ada menyatakan "Masa ibarat pedang! Jika kita tidak menggunakannya untuk memotong, ia akan memotong kita." Andai kita bijak mengawalnya, maka penuhlah saat-saat kita dengan aktiviti-aktiviti berfaedah, jika sebaliknya, masa akan membuatkan kita merasa sesal, masa yang nyata tidak mampu untuk diundur semula.

Serius bila dah lama tak menaip kat blog ni terasa kaku jari-jemari, beku idea yang dicari.

Masih mencari rentak untuk menyesuaikan diri, masih dengan semangat yang sama iaitu mengisi masa-masa yang ada dengan program itu ini, tetapi kali ini focus bukan lagi sebagai participant tetapi sebagai sub committee; mula dari bawah baru kita mampu melangkah ke tangga yang tinggi.

Tanggungjawab kian berat, tetapi sekali ikrar termeterai, bermulalah tanggungjawab yang bukan secara paksa rela diberi tetapi secara ikhlas dipersetujui.

'Nda apa' orang Sabah bilang (kata), ini mungkin permulaan untuk tahun ini, selepas ni mungkin lebih banyak idea untuk diisi.

Be Yourself, Be Positive, Be Realistic

Wassalam