Friday, April 8, 2016

Gerak Hati


Gerak hati
Usah dinafi

Ada ketikanya ia memberi
Sebuah jawapan penuh bererti
Bagi sebuah misteri
Yang jawapannya sentiasa dicari
Yang pengakhirannya sentiasa dinanti

Detik kalbu
Menyimpan segala yang terbuku
Ada ketikanya ia berlari terburu-buru
Ada masanya ia terus kaku
Pabila jawapannya ditemu
Diri terus diam membisu

Misteri itu kubuka
Kutatap semula
Cuba menerima seadanya
Memujuk akal percaya akan ketentuan-Nya
Cuba untuk menyusun kata
Agar mereka suatu hari akan turut percaya
Sepertimana yang kurasa
Seumpama yang telah kubaca

Kulihat langit biru
Seakan memahami perasaanku
Di sebalik awan kelabu
Hujan mulai turun bersama pelangi ungu
Tanpa ragu
Kutahu aku mampu

Mulanya kusilap mentafsir rasa
Lalu kukatakan diriku kecewa
Pabila kusingkap semula
Benar kutersilap menduga
Engkau cumalah pengembara
Yang memilih untuk singgah sementara
Mengangkat kaki dengan segera
Pabila engkau merasa aku bukan sesiapa
-NFD@FitriFie-


Cukup Sampai Sini

Buka mata
Selami rasa
Tenangkan jiwa
Fikirkan rasionalnya

Kenapa perlu mendesak diri
pabila bisikan menyerah kalah mula berkumandang?
Kenapa perlu menipu diri
pabila segalanya jelas terbentang di hadapan mata?
Kenapa perlu tutup mata
pabila kau sedar perjuangan ini bukan untukmu?

Buka mata
Jangan terkaku di takuk lama
Selami rasa
Jangan takut untuk berhenti berusaha
Tenangkan jiwa
Jangan fikirkan semua
Fikirkan rasionalnya
Jangan rasa semuanya baik-baik sahaja

Ada kalanya bukan semua yang kau mahu menjadi milikmu
Ada kalanya bukan semua kebaikan itu terbaik buatmu
Ada kalanya bukan semua rasa itu sesuai denganmu

Lari andai kau patut lari
Berdiri andai kau patut berdiri
Usah terlalu mengikut kata hati
Bimbang diri bakal merana nanti

Cukup sampai sini
Andai kau tidak mengerti
Baca dengan mata hati
Jika masih tidak memahami
Cukup sampai sini
-NFD@FitriFie-
-16/5/2014-

Fantasi Adaptasi Sangsi


Ada sesuatu yang tersirat
 Di sebalik kata-kata yang berselirat
Dipenuhi emosi yang sarat
Dalam bayangan yang tidak pernah penat. 

Sebaris nama
Cukup menggugat rasa
Ancaman mula mencipta syak wasangka
Fikiran mula memikirkan cara
Idea berlari-lari di ruang minda
Perlahan-lahan langkah diambil untuk mara. 

Tolong katakan kepadanya
“Dia bukan sesiapa
Berhenti berfantasi jauh ke angkasa”
Agar dia berpijak di atas bumi yang nyata
Agar dia segera berhenti berdrama. 

Sedarlah
Tenung segunung masalah
Yang kau anggap sebagai rencah
Kehidupan yang penuh gelisah
Yang menuntut amarah
Agar kau dengan lemah
Terus menyerah. 

Sekuat mana kau terus mencuba
Ada yang lebih kuat; kuasa-Nya
Sehebat mana perancangan yang kau susun
Ada yang lebih teratur, perancangan-Nya

Perancangan
Umpama satu strategi peperangan
Yang akan menjadi sebahagian
Daripada helaian kenangan.

-NFD@FitriFie-
-28/5/2014-